284 Rabu, 27 Mei 2015 | 05:24:45

Prosedur Mengurus Perwakafan Tanah

prosedur-mengurus-perwakafan-tanahBengkulu Ekspres

Kini banyak kita temui plang-plang di tengah tanah yang bertuliskan ‘tanah ini tanah wakaf’ atau yang lainnya. Mewakafkan tanah berarti memberikan tanah dengan cuma-cuma untuk kepentingan keagamaan, soasial, atau kepentingan umum.

 

Setelah tanah diwakafkan maka hak tanah tersebut sepenuhnya untuk kepentingan bersama dalam arti masyarakat, warga dan lain-lain. Tidak ada hak lagi atas pewakaf dan ahli warisnya.

 

Jika anda hendak mewakafkan tanah, berikut prosedur yang perlu dipahami dan dilakukan, antara lain :

 

  1. Status Tanah Wakaf.                                                                                                       Pastikan bahwa tanah yang akan diwakafkan itu bebas sengketa, tidak dalam status sitaan, dan tidak dibebani oleh hak tanggungan. Untuk memperkuat statusnya, anda dapat memohon surat ketarangan dari lurah dan camat setempat.                                                                                                                                                                                              
  2. Tanah yang diwakafkan adalah hak milik.                                                                             Pastikan bahwa status tanah tersebut adalah hak milik. Hal ini terkait dengan salah satu syarat wakaf yaitu tanah tersebut adalah tanah yang berstatus hak milik (UUPA pasal 49 dan PP No. 28 tahun 1977). Dengan demikian, tanah yang statusnya bukan hak milik harus ditingkatkan statusnya menjadi hak milik, misalnya tanah yang statusnya HGB (hak guna bangunan) ditingkatkan statusnya menjadi hak milik.                                                                                                         
  3. Mengurus ke pejabat perwakafan.                                                                                     Mendatangi pejabat pembuat akta ikrar wakaf untuk membuat akta ikrar wakaf. Persyaratan pembuatan akta ikrar wakaf adalah harus disaksiakan oleh sekurang-kurangnya dua orang saksi.                                                                                           
  4. Dokumen yang diperlukan.                                                                                                       Menyerahkan dokumen-dokumen yang terkait dengan bukti kepemilikan dan surat keterangan dari desa/kelurahan dan kecamatan. Mengajukan permohonan kepada Bupati Wali Kota Madya atau Kepala Subdirektorat Agraria setempat untuk mendaftarkan perwakafan itu.

 

Sumber : L & J A Law Firm

📄 View Comment

Bagikan:

Pencarian Referensi