90 Selasa, 19 November 2013 | 05:24:09

Material Kayu untuk Kamar Mandi, Mungkinkah?

material-kayu-untuk-kamar-mandi-mungkinkah

Bukan dengan sembarang kayu, melainkan dengan kayu komposit. Kayu ini terbuat dari campuran serbuk kayu daur ulang, serbuk bambu, PVC, dan beberapa zat organik lainnya sebagai perekat. Tampilannya tak beda dengan kayu solid. Sama cantiknya, kesan alami dan hangat yang ditampilkannya juga sama. Kandungn PVC membuatnya tahan terhadap air, sehingga tak masalah dijadikan pelapis dinding, pada area-area basah bahkan yang tergenang air sekalipun. Seperti kamar mandi dan kolam renang.

Selain tahan air dan lembap, material alternatif pengganti kayu ini bebas rayap dan tidak merambatkan api. Pun tidak akan lapuk meski terkena panas dan hujan, itu sebabnya cocok digunakan di dalam maupun luar ruang. Poin penting yang perlu diperhatikan untuk pemasangan di luar ruangan adalah pemberian cat pelapis anti ultra violet, paling tidak setiap dua tahun. Pasalnya, sinar matahari yang terlampau terik bisa memudarkan warna permukaan si kayu.

Pemakaian kayu di luar ruangan juga memerlukan ketebalan berbeda dari penggunaan di dalam ruangan. Untuk interior, kayu komposit setebal 4mm masih bisa digunakan. Untuk eksterior, Anda harus menggunakan kayu komposit dengan tebal minimal 16mm.

Kayu komposit ini termasuk dalam deretan material ramah lingkungan. Pasalnya, ia mampu menggantikan kayu solid, yang didapat dari penebangan hutan. Selain itu, kayu ini juga tahan lama dan tidak mengandung racun. Sekalipun menggunakan PVC, zat plastik yang dikenal mengandung racun, Direktur Marketing PT Green Resources Material (GRM), salah satu produsen kayu komposit, P. N. Theo mengatakan selama PVC tidak dibakar maka racunnya tidak akan keluar. Sedangkan proses pembuatan dan aplikasi kayu komposit sama sekali tidak melalui proses pembakaran.

Jika dibandingkan dengan penggunaan kayu biasa, kayu komposit jelas lebih praktis dan efisien. Kayu komposit bisa diaplikasikan sebagai pelapis pada dinding, lantai, plafon, sebagai window blinds , dan berbagai kebutuhan lainnya. Perawatannya juga sangat mudah, karena si kayu ini tahan air dan lembap, sering mengepelnya dengan lap basah pun tak masalah.

Bagaimanapun, kayu komposit tetap memiliki kelemahan dibanding kayu solid. Theo mengatakan, kayu komposit tidak memiliki kekuatan yang setara dengan kayu alam, jadi tidak mungkin digunakan sebagai pengganti struktur kayu.

"Bagaimanapun segala sesuatu yang dari alam, pasti memiliki kelebihan yang tidak bisa ditandingi oleh material-material buatan manusia. Tapi setidaknya kita mencoba untuk melindungi bumi, tanpa mengabaikan tampilan rumah dan bangunan," ujar Theo.

Dari segi harga, Theo mengatakan, jika dibandingkan dengan harga kayu jati, kayu komposit jelas lebih murah, bahkan bisa mencapai 50% lebih murah. Tapi kalau dibandingkan dengan jenis kayu lain, seperti Meranti, kayu komposit relatif lebih mahal. Meski demikian, lanjutnya, kita tidak bisa menilainya hanya dari harga. Berbagai kelebihan yang dimiliki si kayu komposit, lanjutnya, bisa menjadi nilai lebih yang patut dipertimbangkan.

Sumber : Ideaonline

📄 View Comment

Bagikan:
Tulis Komentar

4 Komentar

  1. Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
    • Orange-Themes Agustus 29, 12:53

      Ad est audire imperdiet. Cum an docendi assentior. Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

      Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Artikel Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Artikel