97 Senin, 30 September 2013 | 01:38:51

Rak Cantik dari Busa Karet

rak-cantik-dari-busa-karet

Umumnya, rak buku dan rak piring terbuat dari kayu, plastik, atau besi nirkarat (stainless steel). Selain awet, bahan-bahan tersebut menjadi pilihan lantaran kuat menahan beban yang ditempatkan di dalamnya.

Namun demikian, Dewi van de Klomp, desainer dan seniman asal Utrecht, Belanda, itu justeru menggunakan material yang belum terpikirkan sebelumnya. Dewi menggunakan busa atau foam rubber yang ringan untuk membuat rak buku dan rak piring.

Dewi membuat empat desain rak dengan ukuran dan peruntukkan yang hampir serupa. Semua rak-rak ini akan berubah bentuk menyesuaikan barang-barang yang dimasukkan ke dalamnya. Semakin banyak barang dimasukkan ke dalam rak busa ini, semakin besar perubahan terjadi pada rak tersebut.

Rak pertama berbentuk persegi panjang berwarna hijau. Rak tersebut memiliki 12 ruang untuk menaruh buku-buku dalam posisi horizontal. Dewi menamai rak ini dengan sebutan Soft Cabinet Green.

"Soft Cabinet Green adalah lemari yang bergerak ke samping, kanan atau kiri, tergantung volume yang ada di dalam lemari tersebut. Letakkan di sebelah dinding atau lemari lain dan penuhi dengan barang-barang Anda," kata Dewi mendeskripsikannya.

Dia menambahkan, ketika dipenuhi oleh buku, lemari ini akan bersandar ke salah satu sisi dan membentuk model yang unik. Sementara rak kedua terlihat lebih klasik dan cantik dengan adanya ornamen menyerupai mahkota di bagian atasnya.

Dewi menyebut rak kedua yang lembut dan berwarna putih ini dengan nama Soft Cabinet High. Dia juga memiliki bebeapa rak serupa dengan warna berbeda di studionya. Lemari ini memiliki empat kaki jenjang yang akan melengkung jika bagian badannya diisi dengan menggunakan gelas.

"Soft Cabinet High adalah lemari yang memiliki kaki-kaki panjang dan lemah, namun cukup kuat untuk tetap berdiri. Tempatkan cangkir, buku, atau tanaman di dalam rak ini untuk melindunginya atau memajangnya dengan bangga," tuturnya.

Adapun rak ketiga masih berwarna putih, namun memiliki bentuk lebih sederhana ketimbang Soft Cabinet High. Lemari ini pun memiliki kaki yang tampak lebih besar daripada keempat kaki Soft Cabinet High.

Lemari yang dinamakanya Soft Cabinet Small ini merupakan lemari terkecil dari koleksi lemari-lemari lembut karya Dewi van de Klomp. Dalam situs resminya, Dewi menempatkan gelas, piring, dan mangkuk dalam lemari tersebut.

Rak terakhir juga berwarna putih. Rak tersebut sekilas tampak seperti rak piring pada umumnya, namun tetap memiliki keistimewaan berupa material pembuatnya. Kemungkinan besar, itulah alasan Dewi menyebutnya sebagai "Soft Cabinet Classic".

Seperti dikutip di www.dailymail.co.uk, Dewi menceritakan bahwa idenya membuat lemari-lemari dari busa ini terinspirasi dari tampilan busa protektif. Menurut dia, lemari-lemari tersebut merupakan caranya membujuk orang-orang melihat material berharga murah dalam sudut pandang berbeda.

"Foam rubber adalah material yang banyak dikenal. Namun, material tersebut tidak mendapatkan cukup banyak perhatian. Dengan koleksi Soft Cabinet saya mencoba meningkatkan nilai foam rubber melalui penggunaan material tersebut secara tidak biasa," ujarnya.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Bagikan:
Tulis Komentar

4 Komentar

  1. Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
    • Orange-Themes Agustus 29, 12:53

      Ad est audire imperdiet. Cum an docendi assentior. Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

      Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Artikel Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Artikel