340 Jum'at, 06 November 2015 | 13:05:11

Sejuta Rumah Sudah Terbangun Separuhnya

Sejuta Rumah Sudah Terbangun Separuhnyaantaranews

Berdasarkan catatan terakhir sampai dengan bulan Oktober 2015, pembangunan sejuta rumah sudah berdiri separuh dari target yang diharapkan. Pada menjelang akhir tahun ini, Kementerian Pekerjaan Umum dan perumahan Rakyat (PUPR) terus merilis progres Pembangunan Satu Juta Rumah dan hingga bulan oktober ini data terakhir rumah yang sudah terbangun adalah sebanyak 512.198 unit.

Pembangunan Satu Juta rumah dibedakan menjadi dua jenis rumah yaitu rumah untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) dan rumah untuk masyarakat Non-MBR. Banyaknya rumah yang dialokasikan untuk masyarakat MBR sebanyak  603.516 unit sedangkan untuk masyarakat Non-MBR sekitar 396.484 unit.

Sisanya sekitar 487.802 belum dibangun dengan rincian sebagai berikut, untuk MBR sebanyak 226.234 unit  dan untuk non MBR sebanyak 260.838 unit. Rumah yang belum terbangun tersebut sudah pasti akan menjadi fokus Kementerian PUPR sampai tahun 2019 nanti, demikian yang disampaikan oleh Direktur Perencanaan Penyediaan perumahan Kementerian PUPR, Dedi Permadi, di Jakarta.

Banyaknya unit rumah yang belum dibangun tidak lepas dari adanya suatu kendala misalnya keterbatasan atas lahan, perizinan yang sulit, regulasi serta faktor pembiayaan. Terkait masalah pembiayaan, tingginya suku bunga KPR perbankan adalah salah satu yang menjadi masalah  bagi perumahan MBR. Pada dasarnya MBR ini mayoritas adalah pekerja informal dan mereka juga sering mengalami kesulitan dalam mengakses KPR ke perbankan.

Dalam hal ini pemerintah akan terus memberikan dorongan bagi  mereka untuk menabung misalnya selama  2 tahun, kemudian akan di lihat bagaimana perkembangannya setelah itu  baru bisa diberikan subsidi dengan jangka waktu selama 5 hingga 10 tahun, jelas Direktur Jenderal Pembiayaan perumahan PUPR, Maurin Sitorus.

Maurin mengatakan bahwa dalam hal ini pemerintah juga akan membuat kebijakan terkait pembiayaan bagi  perumahan MBR. Kebijakan tersebut antara lain adalah untuk menerapkan suku bunga 5 persen fixed 20 tahun, uang muka sebesar 1 persen dengan bantuan pemerintah,serta pembebasan sebesar PPN 10 persen.

Sumber: kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

Pencarian Berita