104 Jum'at, 22 November 2013 | 17:29:24

Bangunan Ambruk, 1 Tewas!

Bangunan Ambruk, 1 Tewas!

Lagi, tragedi bangunan runtuh kembali terjadi. Setelah Bangladesh dan India, kini peristiwa serupa terjadi di Afrika Selatan. Tepatnya di Tongaat, sekitar 25 kilometer dari Durban. Bangunan yang runtuh pada Selasa (19/11/2013) tersebut merupakan konstruksi baru yang berada tepat di sebelah pusat belanja yang tengah dipadati pengunjung. Akibatnya, sebanyak 50 orang masih terjebak reruntuhan dan 1 orang diketahui meninggal dunia.

Menurut juru bicara kepolisian setempat, Mandy Govender, setidaknya terdapat 26 orang yang berhasil ditarik keluar dari puing-puing reruntuhan. Sebagian besar lainnya masih terjebak. Mereka adalah pekerja konstruksi.

Berbicara dari tempat kejadian, Direktur Operasional Krisis Medis, Neil Powell, mengatakan, belum diketahui pasti penyebab keruntuhan. Ada sejumlah besar perancah dan adonan semen yang roboh menimpa beberapa pekerja konstruksi.

"Mereka dibawa ke rumah sakit untuk mendapat perawatan karena menderita cedera dan kritis," ujar Powell.

Tongaat merupakan wilayah bisnis di pusat kota yang sedang mengalami pertumbuhan pesat. Proyek konstruksi menjadi pemikat para tenaga kerja dari berbagai wilayah Afrika Selatan untuk datang ke kawasan ini. Mereka dibayar murah untuk pekerjaan dengan risiko tinggi seperti ini.

Sayangnya, sejumlah proyek konstruksi yang tengah dibangun tidak dilengkapi dengan perizinan. Sehingga rentan terjadi gangguan bahkan runtuh sebelum konstruksi rampung. Termasuk proyek yang telah menelan korban satu orang tewas ini.

Menurut sejumlah saksi mata, proyek tersebut diragukan, karena konstruksi struktur naik dengan cepat. Padahal, bangunan terlihat goyah. Dan ketika ditanya tentang perizinan, pemilik proyek tak dapat menunjukkan rencana pembangunan secara rinci.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita