94 Rabu, 20 November 2013 | 09:21:28

Pasar Dikekang, Harga Properti Tetap Melaju Kencang!

Pasar Dikekang, Harga Properti Tetap Melaju Kencang!

Pengetatan pasar properti di China memang masih berlanjut, akan tetapi, pertumbuhan harga tetap saja melaju cepat. Terlebih di empat kota utama yakni, Beijing, Shanghai, Guangzhou, dan Shenzhen. Menurut catatan Biro Statsitik Nasional, per Oktober 2013, harga rumah baru di 69 kota dari 70 kota yang dilacak pemerintah, meningkat pesat. Khusus empat kota utama, pertumbuhannya mencapai 21 persen (Guangzhou), 20 persen (Shenzhen), 18 persen (Shanghai) dan di Beijing 16 persen.

Peningkatan harga tersebut merupakan terbesar sejak Januari 2011, setelah kenaikan selama bertahun-tahun.

Menariknya, kenaikan tersebut diprediksi akan terus berlangsung, kendati Pemerintah masih mengampanyekan pendinginan pasar properti sejak empat tahun silam. Untungnya, pertumbuhan harga diimbangi dengan tingkat penjualan yang juga melonjak 33 persen dalam sepuluh bulan pertama tahun ini.

Peningkatan penjualan rumah dan harga sebagian besar didorong oleh keyakinan bahwa properti masih dipandang sebagai salah satu pilihan investasi terbaik. Terlebih, kampanye China untuk mendinginkan pasar dipusatkan pada pengurangan pembiayaan untuk pembeli dan membatasi jumlah rumah yang bisa dibeli.

Akan tetapi, dalam beberapa bulan terakhir pemerintah pusat telah "menjauh" dari peredaman lebih lanjut yang bisa menghambat pertumbuhan ekonomi. Mereka mengandalkan kekangan pertumbuhan properti pada masing-masing kota.

Walhasil, kota-kota kemudian memperkenalkan langkah-langkah pengetatan mereka sendiri dalam satu bulan terakhir. Shanghai, contohnya, telah meningkatkan uang muka minimum untuk rumah kedua dari 60 menjadi 70 persen.

"Kesibukan kota dalam memulai langkah-langkah baru setidaknya mengirim pesan ke pasar bahwa keuntungan dari harga rumah telah melebihi garis bawah pemerintah. Hal tersebut akan sampai pada batas tertentu dan memengaruhi pengembang. Pada akhirnya, kenaikan harga akan melambat menjelang akhir tahun," tulis sebuah laporan dari China Real Estate Information Corp.

Langkah-langkah kota baru tampaknya akan berpengaruh signifikan. Harga rumah baru secara nasional meningkat hanya 0,6 persen pada bulan Oktober lalu. 0,1 persen lebih rendah ketimbang kenaikan bulan September sebesar 0,7 persen.

Dari empat kota utama yang telah memberlakukan pengetatan, hanya Guangzhou yang belum memperkenalkan pembatasan properti baru.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita