118 Senin, 03 Februari 2014 | 11:36:47

Banyak Konsumen Sungkan Adukan Pengembang 'Nakal'

Banyak Konsumen Sungkan Adukan Pengembang 'Nakal'

Ketua DPP Asosiasi Perumahan dan Permukiman Seluruh Indonesia (APERSI) Eddy Ganefo mengaku bahwa selama ini pihaknya memonitor langsung anggota-anggotanya lewat laporan dari pengurus DPD dan calon konsumen. Namun, ia mengaku, Uniknya, keluhan yang diutarakan oleh para calon konsumen biasanya berbentuk lisan, lantaran para calon konsumen sungkan atau merasa keluhannya termasuh remeh.

"Biasanya kita menerima laporan atau pengaduan dari DPD atau dari calon konsumen," ujar Eddy di Jakarta.

Tanggapan Eddy tersebut untuk menjawab kekhawatiran Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch (IPW) Ali Tranghada. Sebelumnya, Ali sempat mengutarakan bahwa asosiasi pengembang, bahkan pemerintah lewat Kementerian Perumahan Rakyat tidak berdaya menanggapi "pengembang nakal".

Menurut Eddy, berdasarkan pengaduan tersebut, DPP APERSI bisa mengeluarkan perusahaan anggota APERSI yang terbukti melakukan pelanggaran dari keanggotaan.

"Namun, tentu sanksi tersebut tidak bisa diputuskan dengan gegabah," katanya.

Tolok ukur pelanggaran, menurut Eddy, tidak hanya mereka yang melanggar AD/ART APERSI, namun juga ketentuan lain. Misalnya, Eddy melanjutkan, Peraturan Pemerintah. Para pengembang yang ingkar janji ketika memasarkan produknya pun termasuk dalam kategori melanggar. Dengan kata lain, jika pengembang memberikan iklan palsu di brosur, mereka pun sudah dianggap melanggar.

"Tergantung yang mereka (pengembang) lakukan. Bisa saja dipanggil dahulu dan diberi pengertian atau diberi peringatan. Atau bisa juga dikeluarkan dari keanggotaan," ujar Eddy.

"Pelanggaran ringan juga bisa diberi SP 1 (Surat Peringatan) kalau tidak ditindaklanjuti pengembang," tambahnya.

Eddy memberikan contoh, jika ada calon konsumen yang melaporkan keterlambatan pembangunan, APERSI akan mengecek kebenaran dan penyebabnya.

"Misalnya keterlambatan pembangunan, ini akan kita klarifikasi apa penyebabnya. Bisa saja bukan kesalahan mereka tapi karena faktor luar," imbuh Eddy.

Yang pasti, lanjut Eddy, pihaknya membuka kesempatan konsumen melakukan pengaduan.

Editor    : Latief
Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita