153 Selasa, 26 November 2013 | 16:55:21

REI Bukan Perumnas!

REI Bukan Perumnas!

Real Estat Indonesia (REI) hari ini menggelar Musyawarah Nasional (Munas) XIV di Jakarta. Hingga 27 November 2013 mendatang, REI mengadakan pertemuan dengan tajuk "Memperkokoh Peran REI sebagai Akselerator Pembangunan Nasional". Tajuk ini menarik lantaran REI yang seharusnya menjadi akselerator pembangunan (perumahan) nasional, seringkali justru berfungsi tulang punggung. Bahkan bisa dibilang "mengambil alih" peran dan fungsi Perum Perumnas sebagai lembaga penyedia perumahan Nasional.
 
Ketua Umum DPP REI periode 2007-2011, F Teguh Satria, mengatakan, REI merupakan backbone dari pembangunan perumahan dan permukiman di segala segmen, baik kelas bawah maupun kelas atas. Padahal seharusnya, peran tersebut ada pada Perum Perumnas.

"Saya harus mengakui, REI adalah tulang punggung pembangunan perumahan Nasional. REI berkontribusi jauh lebih banyak ketimbang Perum Perumnas," ujar Teguh.

Sebelumnya, seusai upacara pembukaan Munas, Menteri Perumahan Rakyat Djan Faridz mengungkapkan bahwa hingga akhir tahun ini, REI telah berkontribusi dalam penyediaan rumah untuk rakyat. Terlihat dari catatan jumlah penyerapan Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sesuai dengan unit hunian yang dibangun oleh REI sebanyak 104.000 unit.

Realisasi tersebut memang masih jauh dari jumlah kebutuhan hunian per tahun dan terlalu lebar jarak dengan back log 16,5 juta unit. Namun begitu, setidaknya, kontribusi REI masih bisa diapresiasi.

Teguh juga mengungkapkan bahwa ada atau tidaknya REI sebenarnya tidak boleh mengacaukan usaha pemenuhan kebutuhan masyarakat Indonesia. Pasalnya, hal ini seharusnya menjadi tugas dari Perum Perumnas. Dibentuknya Perum Perumnas adalah untuk memenuhi kebutuhan rumah masyarakat, namun menurut Teguh, hingga sekarang, BUMN ini belum mampu melayani secara penuh dan maksimal.
 
"Pemerintah tidak bisa hanya mengandalkan dari pemerintah sendiri. Swasta tetap harus dilibatkan di sana. Namun begitu, Pemerintah harus menyadari, bahwa tidak dapat sepenuhnya hanya mengandalkan peran swasta. Perum Perumnas harus lebih dilecut perannya. Pembangunan perumahan ini untuk rakyat, yang bertanggung jawab adalah pemerintah," ujarnya.

Jadi, lanjut Teguh, jangan dibalik perannya. REI hanya sebagai stakeholder dan REI ikut membantu berkontribusi, berpartisipasi dalam pembangunan itu, kata Teguh.
 
REI, lanjutnya, harus berkonsentrasi pada pembinaan anggotanya agar lebih profesional dan proaktif mengajak Pemerintah berdialog, misalnya dalam hal kepastian hukum dalam pertanahan, serta high cost economy untuk perizinan, pertanahan, dan berbagai hal lainnya.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita