243 Jum'at, 28 Maret 2014 | 09:20:00

Kini, Anak Muda Inggris Makin Susah Beli Rumah....

Kini, Anak Muda Inggris Makin Susah Beli Rumah....

Pangeran Charles telah menyerukan untuk kota-kota di Inggris untuk meninggalkan gedung-gedung pencakar langit mewah, dan lebih mendukung bangunan yang lebih kecil untuk mengurangi krisis perumahan. Cara itu akan memungkinkan lebih banyak orang muda bisa memiliki rumah sendiri. Pangeran Charles menambahkan, orang-orang usia muda saat ini "terusir" oleh lingkaran harga rumah. Impian membeli rumah saat ini semakin jauh dari jangkauan mereka.

Sebuah laporan yang dirilis Prince's Foundation for Building Community, salah satu badan amal yang didirkan Charles, Rabu (26/3/2014), memperingatkan ancaman akibat masuknya bangunan-bangunan pencakar langit ke London yang memunculkan klaim ibukota Inggris itu berbeda dari kota-kota seperti Singapura dan Dubai. Pangeran mengatakan hal itu pada Simposium Perumahan London di selatan barat London, untuk menandai peluncuran laporan oleh yayasan Charles tersebut.

Laporan tersebut memaparkan, bahwa bangunan-bangunan "mid-rise" atau medium harus bisa menggantikan gedung-gedung pencakar langit bertingkat tinggi yang "berkilauan", memunculkan eksklusivitas, dan kemewahan.

Seperti baru-baru ini, London telah memperlihatkan konstruksi bangunan bergengsi seperti One Hyde Park, The Shard, dan Vauxhall Tower. Para pengembang yang terlibat dengan gedung pencakar langit itu telah dikritik karena menjual banyak lahan mereka kepada investor asing yang tidak berniat untuk tinggal di hunian-hunian berkelas itu sepanjang tahun.

Sebaliknya, laporan tersebut menyerukan pembangunan "mid-rise" dengan tinggi antara lima sampai delapan lantai. Pembangunan harus dapat menciptakan blok-blok rumah yang terjangkau.

Saat ini kebutuhan hunian di Inggris setiap tahun mencapai 250.000 hingga 300.000 rumah. Tetapi, hanya 100.000 dan 150.000 yang bisa dibangun setiap tahun. Pemerintah Inggris memperkirakan pada 2021 akan ada backlog (angka kekurangan) hingga 1,1 juta rumah.

Memang, meskipun One Hyde Park adalah sebuah blok hunian yang bertingkat rendah, proyek ini dibangun di Knightsbridge, salah satu pasar properti paling mahal di London. One Hyde Park dipasarkan hanya di kalangan super kaya, termasuk para sheik Arab.

Tahun lalu salah satu apartemen di kompleks itu dipasarkan senilai 65 juta poundsterling. Sementara itu, sepuluh flat di Shard dibanderol seharga antara 30 juta poundsterling sampai 50 juta poundsterling.

Pangeran Charles mengatakan, bahwa fokus pada perumahan premium telah merusak prospek generasi muda bisa membeli rumah.

"Kepemilikan rumah untuk generasi ini tampaknya menjadi semakin jauh dari jangkauan," ujar Charles.

Dia menambahkan, Federasi Perumahan Nasional Inggris memperkirakan, bahwa hanya dalam enam tahun waktu rata-rata harga rumah di London akan meningkat 40 persen 650.000 poundsterling.

"Ini berisiko mengusir orang-orang muda berbakat yang memulai karier mereka di London dan menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka untuk sewa rumah," ujarnya.

Pangeran menyarankan, bahwa bangunan bertingkat tinggi sebaiknya dipisahkan dari lingkungannya. Hal ini untuk menciptakan rasa "keterasingan" dan "disfungsi sosial". Pasalnya, mereka menyebabkan adanya segregasi sosial dengan beberapa daerah yang hanya didominasi orang-orang berduit tebal.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita