66 Selasa, 11 Maret 2014 | 10:31:10

Harga Properti Seken Singapura Jatuh

Harga Properti Seken Singapura Jatuh

Harga properti seken, terutama residensial non-tapak, di Singapura terus jatuh. Pada Januari lalu, penurunan mencapai rerata 2,0 persen, sementara Februari sekitar 3,9 persen. Kejatuhan terutama terjadi di wilayah inti tengah kota, sebagai pusat konsentrasi apartemen dengan harga tertinggi. Singapore Real Estate Exchange (SRX) juga menyebutkan, kejatuhan harga tersebut merupakan terburuk sejak Maret 2012, ketika harga properti di wilayah tengah melorot 4,7 persen per bulan.

Sebaliknya, harga di wilayah inti pusat yang meliputi Distrik 9, 10, dan 11 serta pusat bisnis dan kawasan Sentosa, naik 1,8 persen.

Untuk diketahui, harga rumah di Singapura terus menunjukkan tren menurun sejak kuartal keempat tahun 2013 lalu, seiring upaya pemerintah mendinginkan dan menstabilkan pasar perumahan Nasional.

Penurunan tersebut diikuti merosotnya harga sewa dengan indeks SRX 1,0 persen pada Februari, dari bulan sebelumnya. Bahkan, secara umum, penurunan masih akan terus berlangsung hingga akhir tahun ini dengan angka sebesar 5 persen hingga 10 persen.

Para analis sendiri telah memprediksi kinerja negatif sektor properti di negeri semenanjung ini. Pasalnya, pasar properti Singapura telah mendapatkan manfaat dari kenaikan harga hunian dan kebijakan moneter yang longgar dalam beberapa tahun terakhir. Jadi, tahun ini, merupakan tahun yang menantang pelaku industri properti.

Pengembang harus mengatasi potensi tingkat penjualan yang lebih lambat. Margin menjadi terbatas dan kenaikan harga juga tak bisa tinggi, seiring meningkatnya biaya konstruksi.

"Kami pikir angka moderat kenaikan harga lima persen sampai 10 persen. Saya tidak mengharapkan margin meningkat secara substansial karena sampai batas tertentu, biaya konstruksi telah naik. Saya akan mengatakan kita tidak bisa berharap margin sebesar 30 sampai 40 persen, 20 persen justru akan cukup baik," ujar Liu Jinshu, Analis Voyage Research.

Meski tantangan berat terjadi pada semester pertama, kondisi sebaliknya justru terjadi pada semester II 2014. Saat itu, akan terjadi koreksi harga saham, bisnis yang lebih beragam, arus kas berulang yang kuat dan daya tarik valuasi menjadi lebih tangguh.

Sumber : Kompas


📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita