124 Rabu, 12 Februari 2014 | 13:58:38

Starbucks Vs Dumb Starbucks

Starbucks Vs Dumb Starbucks

Masyarakat Los Angeles, California Amerika Serikat sejak Jumat (7/2/2014) lalu dihebohkan dengan bukanya sebuah gerai kopi bernama Dumb Starbucks. Gerai ini berpromosi di twitter, bahwa terdapat kopi gratis bagi semua orang. Dumb Starbucks benar-benar identik dengan Starbacks asli. Dari segi dekorasi ruangan, logo, menu hingga kemasan disamakan dengan Starbucks, hanya  menambahkan kata "Dumb" di depan merek ritel kopi terkenal ini.

Gerai Dumb Starbucks pun langsung ramai oleh antrian. Lini masa ramai oleh kicauan para pengunjung. Media massa, mulai Business Insider, BBC, hingga Time memberitakan mengenai Dumb Starbucks.

Setelah selama akhir pekan beredar berbagai kabar yang tidak jelas mengenai Dumb Starbucks, pada Senin (10/2/2014) sore, seorang komedian Kanada, Nathan Fielder, mengaku akhirnya sebagai orang yang berada dibelakang semuanya.  Fielder mengemukakan, hal ini adalah acara TV-nya. Nathan For You, yang berisikan kelakar Fielder terhadap para pemilik usaha kecil.

Sementara sang empu merek, Starbucks, langsung bereaksi terhadap ulah Fielder tersebut. "Kami menghargai humor, tetapi mereka tidak bisa menggunakan nama kami, yang dilindungi oleh hukum," ucap juru bicara Starbucks Laurel Harper seperti dikutip AP.

Adapun Dumb Starbucks berkilah, bahwa gerainya dilindungi oleh "parody law". Dalam FAQnya (frequent asked question), Dumb Starbucks menyebutkan, bahwa dengan menambahkan kata "dumb", secara teknis pihaknya bercanda dengan Starbucks, dengan demikian diperbolehkan menggunakan merek Starbucks sesuai dalam hukum "Fair Use".

"Di mata hukum ini, gerai kopi kami secara teknis merupakan galeri seni, dan kopinya pertimbangkan saja sebagai produk seni," sebutnya.

Tetapi seorang profesor hukum dari University Notre Dame Mark McKenna menyarankan agar Dumb Starbucks lebih menajamkan teori hukumnya.

"Fair Use dapat melindungi parodi atas material hak kepemilikan, tetapi merek dagang seperti logo mempunyai perlakuan yang berbeda, sehinggga Dumb Starbucks mungkin bisa melanggar hal itu," ucapnya.

Fielder sendiri dalam konferensi pers mengatakan, bahwa dirinya tidak memerlukan izin dari Starbucks dan dia senang Starbucks tidak mempersalahkan kasus yang menurut Fielder, Starbucks tahu tidak akan menang.

Kabar terbaru, gerai Dumb Starbucks ini akhirnya ditutup oleh pihak berwenang.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita