110 Senin, 23 Desember 2013 | 17:16:44

Bank Sentral: Pasar Properti Inggris Masih Aman!

Bank Sentral: Pasar Properti Inggris Masih Aman!

Bank Sentral Inggris memiliki sejumlah perangkat untuk mengendalikan kenaikan harga hunian, terkait kekhawatiran terjadinya over heating pasar properti di negara tersebut. Deputi Gubernur Bank of England, Andrew Bailey, memastikan hal tersebut seperti dikutip surat kabar The Telegraph. Menurutnya, bank sentral senang ekonomi Inggris menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan yang berkelanjutan, namun pembuat kebijakan harus memastikan pemulihan tidak terlalu mengandalkan sektor konsumsi, khususnya properti.

"Kami sangat fokus pada pasar perumahan. Kami tidak berpikir bahwa dalam tahap ini, situasi di luar kendali. Kami telah meletakkan perangkat yang dapat digunakan untuk mengekang kendali pasar," ujar Bailey.

Menjaga kenaikan harga properti di bawah kontrol tanpa menahan pertumbuhan ekonomi adalah salah satu tantangan terbesar yang dihadapi Bank of England.

"Kami harus sangat berhati-hati tentang keseimbangan pertumbuhan. Hal ini sangat didominasi oleh pasar perumahan dan konsumsi. Tugas kami sekarang, tentu saja, adalah untuk memastikan pemulihan yang berkelanjutan dengan cara tidak menumpuk masalah untuk masa depan," imbuh Bailey.

Untuk diketahui Pemerintah Inggris, melalui Menteri Keuangan, George Osborne, telah memiliki formula untuk mendinginkan pasar dan mengendalikan harga properti. Salah satu formula tersebut adalah pengenaan pajak baru kepada investor properti asing.

Osborne secara aktif menyelidiki penerapan pajak keuntungan modal pemilik properti asing di Inggris sejak Autumn Statement pada Desember 2012. Dalam rapat anggaran tahun lalu, Osborne juga telah memperkenalkan serangkaian tindakan pengadaan biaya tahunan pada investor asing yang mencoba untuk menghindari membayar pajak dengan memiliki properti melalui perusahaan terselubung.

Departemen Keuangan sendiri telah menghitung besaran pajak tersebut dan sedang menunggu keputusan akhir dari Osborne dalam beberapa minggu mendatang.

Nantinya, mereka yang tinggal di Inggris harus membayar pajak keuntungan modal (capital gain tax) 18 persen atau lebih, dan sekitar 28 persen jika mereka meraup keuntungan ketika menjualnya kembali.

Selama ini, pemerintah Inggris dituding terlalu berbaik hati dan mengistimewakan pembeli asing. Hingga saat ini, pembeli asing masih dibebaskan dari segala bentuk pajak. Padahal, perlakuan istimewa inilah yang justru merupakan salah satu faktor pendorong di balik peningkatan tajam kepemilikan properti oleh orang asing di London.

Menurut Knight Frank, pembeli asing menguasai sekitar 70 persen properti paling mahal yang baru dibangun di ibukota. Bahkan, sekitar 65 persen pembeli asing menyewakan kembali properti mereka di London ketimbang digunakan sendiri.

Jelas, hal tersebut menstimulasi melambungnya harga properti. Harga rumah di London, naik hampir 9 persen pada bulan Agustus lalu. Jauh lebih tinggi ketimbang kawasan lainnya yang hanya sekitar 2 persen.

Menurut Kantor Pusat Statistik Nasional, harga properti yang meroket telah memicu kekhawatiran tentang gelembung perumahan di kawasan premium London seperti Kensington dan Chelsea. Harga rerata rumah sekarang bernilai hampir 30 kali gaji pegawai.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita