107 Kamis, 07 November 2013 | 10:56:38

Venesia Bukan Taman Bermain.....

Venesia Bukan Taman Bermain.....

Ada berbagai cara mengolah lahan tidur. Seperti halnya pemanfaatan lahan tidur di pulau tertinggal di Laguna Veneta, Venesia, ini misalnya. Sebuah pulau di Venetian Lagoon atau Laguna Veneta itu kini digunakan sebagai tempat pembuangan akhir sampah. Seperti dipublikasikan www.dezeen.com, Pulau San Biagio sebenarnya dapat digunakan untuk keperluan lain. Zamperla, perusahaan yang bertanggung jawab atas permainan baru di taman bermain Coney Island di New York berencana menginvestasikan 80 juta Euro atau sekitar Rp12,2 miliar ke pulau itu. Jika proyek ini tembus, Zamperla akan membangun taman bermain seluas empat hektar.

Di dalam taman bernama L'isola San Biagio nanti akan ada wahana kincir (Ferris Wheel) setinggi 55 meter, roller coaster, dan permainan lain. Rencananya, semua permainan di dalam area tersebut akan mengilustrasikan sejarah dan keadaan ekologi Venisia. Taman bermain tersebut diharapkan mampu menarik setidaknya 11.000 pengunjung sehari dalam dua tahun, sejak pembukaannya di 2015 mendatang.

"Kami berbicara mengenai sejarah Venesia, salah satu gairah saya, namun dilakukan dengan cara saya," ujar pendiri perusahaan Alberto Zamperla kepada AFP.

Zamperla mengharapkan, pembangunan taman bermain tersebut tidak hanya sekedar menjadi taman hiburan, namun juga sebagai daya tarik kultural. Namun, masalah pertama harus dihadapi Zamperla dan timnya adalah kondisi pulau tersebut saat ini.

Sebagai tempat pembuangan akhir, Zamperla tentu perlu menetralkan toksin dan berbagai bahan beracun yang ada di sana. Usaha menetralkan kandungan racun ini saja, menurut Dezeen.com dapat menciptakan 500 pekerjaan.

Masalah kedua, proyek Zamperla tersebut akan mendatangkan turis dari seluruh dunia. Penduduk sekitar dan polisi setempat menghadapi kemungkinan ini dengan was-was. Kedatangan turis dalam jumlah besar secara mendadak mampu membuat perekonomian setempat kewalahan.

"Kami benar-benar menentang hal tersebut," ujar Matteo Secchi dari organisasi komunitas Venesia pada AFP.

"Saya tidak mengkritisi ide untuk merenovasi area yang mengalami degradasi. Namun, kami tidak butuh atraksi lain, kami sudah punya cukup atraksi. Venesia punya prioritas lain. Penduduknya mulai meninggalkan tempat ini, tempat ini sudah menjadi tempat hiburan," tambahnya.

Senada dengan organisasi kemasyarakatan Venesia, Gubernur Giorgio Orsoni pada Telegraph juga mengatakan, bahwa rehabilitasi lingkungan San Biagio seharusnya berjalan, namun harus dilakukan dengan penuh hormat pada kota itu.

"Venesia bukan taman bermain, dan semua orang harus mencamkan hal tersebut," tegas Orsoni.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita