120 Jum'at, 04 Oktober 2013 | 09:55:54

Efek "Shutdown", Bunga KPR Makin Turun

Efek

Suku bunga KPR untuk tenor 30 tahun di Amerika Srikat terjun ke level terendah dalam tiga bulan terakhir. Rerata penurunan menjadi 4,22 persen dari sebelumnya 4,32 persen pada 20 Juni 2013. Kebijakan "shutdown" ditengarai bakal semakin mendorong kejatuhan lebih lanjut.

Sementara untuk KPR dengan masa pinjaman 15 tahun, Freddie Mac melaporkan, bergeser dari sebelumnya 3,37 persen menjadi rerata 3,29 persen.

Menurut laporan tersebut, jika kebijakan "shutdown" dilakukan mungkin akan berdampak pada tingkat pinjaman kredit rumah. Dampak langsungnya adalah bakal mengurangi pembelian di kalangan konsumen karena upah federal tidak dibayar, melambatnya aktivitas ekonomi, dan mendorong harga turun lebih rendah.  

Sebelum mengalami penurunan, tingkat suku bunga KPR untuk jangka waktu pinjaman 30 tahun mengalami lonjakan rerata sebesar 4,58 persen pada Agustus lalu.

Mortgage Bankers Association mengungkapkan, aplikasi untuk pembelian rumah baru juga mengalami kejatuhan sebesar 5,6 persen pada pekan terakhir September lalu.

Setelah Kongres AS gagal meloloskan anggaran, nasabah yang masih dalam proses untuk mendapatkan pinjaman KPR akan mengalami penundaan seiring pemblokiran bank untuk melakukan verifikasi nomor jaminan keamanan sosial dan mengakses layanan internal pendapatan pajak.

Proses ini juga dapat lebih lama untuk nasabah dalam mencari pinjaman yang didukung oleh Perumahan Federal karena staf administrasi tetap yang masih bekerja sekarang kurang dari sepersepuluh dari kondisi normal dan Departemen Pertanian AS sebagai penyokong penyedia kredit di daerah perdesaan tidak akan melakukan eskpansi bisnis baru selama masa "shutdown".

 

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita