136 Senin, 12 Agustus 2013 | 14:59:26

Bekas Lokasi Genosida Ini Jadi Laboratorium Penyibak Misteri Gelap

Bekas Lokasi Genosida Ini Jadi Laboratorium Penyibak Misteri Gelap

Perang Dunia II menyisakan kisah yang tak akan habis diulas. Canfranc International Railway Station salah satu di antaranya. Stasiun kereta ini merupakan jalan keluar bagi masyarakat Yahudi untuk menghindari serangan Nazi dan pergi meninggalkan Eropa. Kemudian, secara simbolis, Nazi mengibarkan panji-panji swastika di dalam stasiun ini untuk mendudukinya. Perlahan tapi pasti, Canfranc International Railway Station semakin ditarik mundur dari fungsi aslinya.

Ironisnya, dalam masa-masa kejatuhan Nazi, para anggotnya yang dituduh sebagai penjahat perang justru menyelamatkan diri lewat lorong-lorong kereta ini juga. Lorong yang juga menyelamatkan pengungsi Yahudi.

Padahal, dulunya, stasiun ini merupakan stasiun kereta terbesar dan terglamor di dunia. Dekorasi dan ornamen bergaya Art Nouveau seolah membuktikan citra stasiun kereta tersebut. Keindahannya membuat stasiun tersebut menjadi mahkota bagi Pegunungan Pirenia yang membentang megah. Bahkan, pada masa kejayaannya, stasiun kereta mewah ini juga menyediakan penginapan bagi para pelancong.

Fasilitas publik yang berada di tapal Spanyol-Perancis tersebut sempat menjadi tempat favorit setelah dibuka pada 1928. Selama bertahun-tahun, para penjelajah, pelancong, dan wisatawan memenuhi bangunan berarsitektur luar biasa itu.

Seusai kisah suram Nazi dan Perang Dunia II, stasiun tersebut kembali beroperasi pada 1950-an dan 1960-an. Sayangnya pada 1970, kecelakaan kereta menghentikan segala kegiatan dalam stasiun ini. Meski tidak ada korban jiwa, kecelakaan tersebut sudah "menewaskan" kinerja stasiun itu.

Kini, Canfranc International Railway Station menyimpan rahasia yang berbeda dari isu genosida, penjajahan, juga perang. Jauh di bawah tanah permukaan stasiun tersebut, lorong-lorong tua yang menembus perbatasan Spanyol dan Perancis digunakan sebagai laboratorium partikel-astro. Tepatnya pada 1985, fisikawan Spanyol mengambil alih stasiun ini dan menjadikannya Canfranc Underground Astroparticle Laboratory. Laboratorium tersebut bersifat bongkar-pasang dan dapat dipindah (movable).

Di tempat ini, para peneliti mencoba membongkar misteri materi gelap, materi yang tidak dapat dideteksi dari pancaran radiasi atau penyerapan radiasi ke materi tersebut. Namun, kehadirannya dapat dibuktikan dari efek gravitasi materi yang tampak seperti bintang dan galaksi. Selain materi gelap, para peneliti juga melakukan berbagai eksperimen neutrino dan geodinamika di tempat ini.

Menurut Daily Mail, bertahun-tahun wacana telah dicetuskan untuk kembali menggunakan bangunan cantik ini sebagai stasiun. Namun, meski sudah ada rencana, tampaknya masih jauh dari kenyataan.

Sumber : Kompas

📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita