250 Rabu, 12 Maret 2014 | 16:38:51

Pengembang Bidik Kawasan Depok untuk Hunian Vertikal

Pengembang Bidik Kawasan Depok untuk Hunian Vertikal

Pembangunan hunian vertikal di tengah Kota Kota Jakarta semakin sesak. Hal ini memaksa para pengembang melirik kawasan penyangga Jakarta sebagai target pengembangan baru hunian model ini. Upaya yang diakukan PT Agung Multi Berjaya, misalnya. Perusahaan properti ini mencoba peruntungan dengan mengembangkan Atlanta Residence, apartemen kelas premium di Margonda, Depok.

"Konsumen di selatan Jakarta punya karakter dan kelas tersendiri. Selama produk properti yang kami tawarkan sesuai selera konsumen, maka meskipun ada kemudahan pola pembayaran uang muka, mereka malah memilih skim transaksi secara tunai keras atau tunai bertahap," kata Joeneza Bachtiar, Direktur Utama PT Agung Multi Berjaya (AMB),  di Jakarta, Rabu (12/3/2014).

Joeneza mengatakan, proyek satu menara apartemen premium ini akan dibangun di areal seluas 1 hektare. Proyek ini bakal menyedot investasi hingga Rp350 miliar.

"Dari total kebutuhan investasi itu, 60 persennya bersumber dari internal perusahaan. Sedangkan 40 persen sisanya berasal dari pinjaman perbankan," tutur Joeneza.

Dia menjelaskan, saat ini koridor Margonda Raya dipilih sebagai lokasi proyek properti perdana besutan AMB karena kawasan itu merupakan pusat bisnis termahal di Kota Depok. Dia mengaku tak heran, gurihnya bisnis properti apartemen kelas premium di pinggiran Jakarta ini penting dijadikan potensi.

"Saat ini Depok sudah memperlihatkan strata masyarakat yang bukan lagi warga kelas pinggiran Jakarta. Contohnya, di sepanjang ruas Jl Margonda Raya ini sudah disulap menjadi area wisata kuliner yang komplet," ucapnya.

Dany Durani, General Manager PT AMB, menambahkan bahwa target konsumen apartemen ini adalah level menengah atas, terutama kalangan eksekutif muda. Ia mengaku optimistis akan hal itu, karena berdasarkan riset terkini Jones Lang LaSalle yang dirilis baru-baru ini juga mengakui keunggulan bisnis properti di Kota Depok.

Riset Jones Lang memaparkan, tren perkembangan industri properti di Depok saat ini lebih baik ketimbang kawasan lainnya yang juga mengepung Jakarta. Apalagi, pertumbuhan harga tanah di kedua wilayah ini dianggap masih sangat rasional, yakni di kisaran 20-30 persen per tahun.

"Jadi, kami juga optimistis bahwa proyek apartemen ini bisa cepat diserap pasar," kata Dany.

Dany menuturkan, berdasarkan data pra-penjualan, pihaknya melansir dalam tempo kurang dari satu bulan ini apartemen tersebut sudah terjual sekitar 10 persen dari total unit yang dibangun.

Atlanta Residence berada di ruas jalan Margonda Raya, tepatnya di sebelah RS Bunda. Apartemen ini dibangun setinggi 28 lantai, berisi 448 unit apartemen, 112 unit kondotel, serta 48 lantai perkantoran sewa.

Saat ini unit apartemen dipasarkan mulai Rp 495,5 juta untuk tipe Suite (satu kamar tidur) hingga tipe Mansion (dua kamar tidur) seharga Rp 800 jutaan. Apartemen ini bakal menggabungkan unit hunian berkelas dengan area perkantoran.

Sampai saat ini, jalur Margonda terdapat lima pusat belanja dalam interval berdekatan. Kelimanya adalah Margo City Square, Depok Town Square, Depok Mal, Plaza Depok dan ITC Depok. Selain itu terdapat sejumlah apartemen, baik yang sudah dihuni maupun sedang dalam tahap konstruksi, yakni Park View di dalam kawasan Depok Town Square, Margonda Residence, Taman Melati Margonda, dan Grand Taman Melati Margonda.

Proyek-proyek tersebut dikembangkan oleh Lippo Karawaci, Adhi Persada Properti dan Grup Cempaka.

Sumber : Kompas




📄 View Comment

Tulis Komentar

4 Komentar

  1. image
    Ignasi Cleto Agustus 29, 12:53

    Usu inani perfecto quaestio in, id usu paulo eruditi salutandi. In eros prompta dolores nec, ut pro causae conclusionemque. In pro elit mundi dicunt. No odio diam interpretaris pri.

    Tanggapi Komentar
Lihat semua komentar

Tulis Komentar

Anda harus Login terlebih dahulu untuk dapat menulis komentar.

    Berita Terkait

    Tidak ada artikel terkait

Pencarian Berita